Nike as kekee

Dua puluh satu tahun dan hadiah terindah itu ialah kamu sayang, ya kamu.. Bang Altam
Terlalu dini memang memutuskan untuk menikah diusia 20 tahun. Terlalu dini memang mengambil  keputusan untuk tidak menunda memiliki anak. Dan terlalu dini memang ketika menjadi IBU dipenghujung 20 tahun. Tapi ga pernah terbersit sedikitpun rasa sesal. Mungkin anak seusiaku sedang menikmati bangku kuliah, ada yang sibuk meniti karir, dan ga sedikit pula yang sibuk hangout bareng teman-temannya. Bagiku, kehidupanku sekarang ga kalah indahnya dengan kehidupan mereka. Aku masih bisa berkarir, hangout bareng pacar (Suami) dan pangeranku (bang Altam), ketawa bareng mereka, melihat tumbuh dan kembangnya anakku. Ya sama aja sih sama ABG-ABG lainnya hahahaha.

Sudah beberapa minggu ini kami (Aku dan Suami) LDR-an. Baru ngerasain kalo orang pacaran tuh kangennya kaya gini. Ga jarang suka nangis kalo inget. Rasanya itu kangen banget, apalagi kalo liat Bang Altam bobo nyenyak, suka keingetan wajah ayahnya. Dan lucunya itu tiap weekend harus dandan cantik (kaya mau malmingan kali yee) karena suami bakal pulang. Tapi senin subuh/minggu sorenya harus nahan nangis karena dia berangkat ke Bogor lagi. Huhuhu. Gakuat LDR-an kaya gini. Rasanya itu kalo ada dia, ngasuh dan ngurus Bang Altam jadi semangat banget. Bang Altam juga kayanya ngerasain kehadiran ayah, Bang Altam lebih aktif dan sering kebangun malem mulu.

Hal indah lainnya yang belum dirasakan remaja seusiaku (yang belum punya anak) adalah PUTING LECET. Hisapan dan tarikan mulutnya bikin puting berdarah. Seminggu pertama ngerasain nangis kalo nyusui, rasanya itu sakit banget sampe puting belah belah gitu. Tapi Alhamdulillah, Allah kan udah janji bersama kesulitan pasti ada kemudahan. Berkat bantuan salep dan air asi itu sendiri, putingku membaik dan bisa happy saat nenenin Bang Altam. Keinget banget pas rasanya sakit, sampe nangis. Kalo ada suami, pasti suka dielus-elus rambutku. “Sabar sayang” kalimat mujarab yang menghentikan tangisku. Semoga bang Altam dapat nutrisi terbaik terus ya. Bunda rela merasakan sakit diawal masa menyusuimu demi kamu, ya kamu

Bagiku saat ini, gaada alasan untuk ga mencintai ibu kita. Karena aku udah merasakan bagaimana bahagia, senang, lelah dan sedihnya jadi seorang Ibu. Empat bulan awal kehamilan harus berdamai dengan rasa mual. dilanjut dengan trisemester akhir yang berat banget kalo jalan, susah cari posisi yang enak buat tidur dan istirahat, pegel sana sini, suka keram juga. Belum selesai sampai sini, seorang Ibu harus bergelut dengan indahnya persalinan yang bener-bener jihadnya wanita. Setelah itu bangun tiap malam buat menggantikan popok dan menyusui dia yang sedang kelaparan, menangis karena puting sakit. Tapi semua itu terbayar LUNAS dengan senyum Bang Altam pas tidur, kadang pas lagi nenen. Hehehe. Semua itu bikin setiap momen yang terlewati terbingkai dengan indah di setiap sisi cerita yang nanti akan Bunda ceritakan kepadamu.

Entah mengapa, jadi lebih melankolis banget setelah jadi Ibu. Ga jarang suka nangis pas liat anak tertidur lelap sambil menghaturkan do’a yang tulus untuk kebaikan anak. Berharap dia selamat dunia dan akhiratnya.
Semua ada masanya, dan memilikimu adalah masa terindah yang pernah Bunda jalani. Bunda dan ayah sayang Bang Altam. InsyaAllah kami akan melakukan yang terbaik dalam setiap proses kehidupanmu, kami hantarkan kamu menjadi manusia yang beradab. Cepatlah besar, Bunda menungguimu, Nak.

Sukabumi, 14 November 2014
Ditulis dengan cinta,

Bunda
About edit post
Reaksi: 
0 Responses

Poskan Komentar

Komentarin postingan Nike yuuu..
Sebaik-baiknya orang, yang komentarin blognya nike *sesat.com