Nike as kekee
Di adat sunda, sebelum puasa ada acara "munggahan".. banyak bgt ritualnya.. kayak pergi ke kuburanlah.. makan-makan lah (mumpung belum puasa katanya mah).. jalan-jalan.. silaturahmi.. dan lain sebagainya.. ya ya ya.. udah biasa
Tp berbeda dengan Nike.. Nike ga "munggahan" sama sekali.. Ga ke kuburan (soalnya sibuk ma sekolah, lagian do'a untuk org muslim, insya Allah selalu tercurah lewat do'a selepas sholat), ga makan-makan, ataupun jalan-jalan.. :p (emang dsarnya males sih.. haha)


Hari Minggu (sehari seusai acara wisuda), langsung capcus ke Sukabumi.. kangen mama papa.. padahal Hari Minggu ada latihan PROPAS (Maaf ya kawan, syndrome homesick sudah melanda) :D

At Sukabumi...
Berangkat jam 06.30 pagi.. nyampe jam 09.45-an lah.. Mama menyambut dengan masakan yang aduhai sedapnya.. Langsung makan.. (bukannya sholat dhuha dulu) haha.. Ternyata eh ternyata, sodara dari Bandung ada yang dateng.. alkisahlah kangen-kangenan ma sepupu.. hahags (maklum, udah hampir setaun kgk ketemu)..
Jalan-jalan.. makan-makan.. ngabisin uang mama ma sodara.. *astaghfirullah.. ^____^
Tiap hari jalan-jalan pake motor kesayangan (read : vario..) keliling sukabumi mpe cianjur..

Tepat kemarin (tertanda : 10 Agusutus 2010), saudara saya, Rikha Agustina ngajakin jalan.. yowess.... jam 10-an setelah dhuha, qita pergi.. sebelumnya udah pamit ke papa..
Ditengah jalan....

Rikha : Keu, kita jalan ke yang jauh yuk..
Nike : mau kemana?
Rikha : pernah kemana aja keu? pgn yang jauh ah
Nike : Hayu.. hayu.. pernah ke puncak sih.. mau ga kesana? =D
Rikha : Mauuuuuuu...
Nike : Eh buuu.. jangan teriak di kuping ane dong.. hahags

About 3 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee

DIA

Baiklah.. entah drmn harus Nike mulai cerita ini.. Yang jelas, nike bener-bener kecewa ngehadepin ini semua..


Hari Sabtu, 07 Agustus 2010.. adalah hari yang bersejarah untuk kakak-kakak ku.. Kenapa? Krn tepat hari itu, mereka resmi menjadi alumni SMAKBo (read : wisuda).. di SMAKBo, acara wisuda begitu megah dan meriah.. sampe-sampe seluruh angkatan (dari yang termuda sampe yang tua) berpartisipasi untuk kelancaran acara ini.. Angkatanku pun (angkatan 54), tak mau ketinggalan.. tepat 2 minggu sebelum acara berlangsung, ide brilliant datang dari Dine Harumdini.. Dia memberi saran untuk mengadakan perpaduan kesenian antara angklung, musikalisasi puisi, piano, gitar, biola, dan paduan suara.. Ok, dan Nike pun menyetujuinya.. Alhamdulillah, dulu Nike berpengalaman dalam angklung, krn waktu SMP, Nike ikut ekskul karawitan.. Sehingga dipilihlah Nike jadi Co. angklung sekaligus pemain piano..


About 2 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Ya Allah…
selama ini kesalahan-kesalahan ku sebagai manusia yang dhaif yang membuatku lemah ya Rabb. Semangat terindah ku mulai meredup ya Rabb. Hanya satu cara untukku bisa menggapai mimpi-mimpi ku itu, aku harus kembali padamu.



 
Ya Allah…
Belakangan ini aku sering mengeluh pada-Mu, aku haus akan rahmat keimanan dari-Mu, aku yakin Engkau tidak akan meninggalkanku, namun apalah dayaku ya Allah, aku belum bisa membaca tanda-tanda dari-Mu.
About 5 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
“ASEM LAKNAT!!!!”

(Anak SMA yang baru beli susu dipinggir warung kepada Asam Laknat )
Nike sih ketawa-ketawa aja dengernya.. haha.. salah mas, harusnya asam laktat.. :p
No comment ah.. ntar disangka sok tau..

Well.. gimana yak kalo ada SMAKBo (Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor) seperti saya. ngomongin tentang kimia? Bosen kali yak.. But, nike cmn mau ngasih sdikit info ttg kimia.




Mau tau apa komentar salah satu anak jenius tentang kimia??
“OMG wonderful pain on a brain!, I love you Kimi-Ya”
Oooow.. mungkin saya sepakat dengan pernyataan diatas, tapi kayaknya harus nambahin kata "maybe" di akhir kalimat..

What is the fact?

About 5 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Heyy All.. aduh, malu deh kalo ngaku anak blog.. Soalnya udah jarang nih ngeblog.. Blogwalking aja kadang-kadang.. Padahal penting banget nyapa sahabat.. Hehe.. Maaf ya kawan, kalo blog kalian jarang dikunjungin.. Abis, lumayan capek juga dengan jadwal yang padat.. sok sibuk.. hahaha.. ^_^
Well, sebenarnya dari hari sabtu kemaren, tangan udah gatel mau ngblog.. Dan baru bisa skr deh..
Sebelumnya, saya lantunkan do'a teruntuk sahabat saya Hasna Chintia Ashmalia.. Tak banyak yang dapat nike uraikan dalam hadiah yang nike kasih.. Semoga sisa umur yang masih dihelakan, bermanfaat dan barokah.. Serta disisipkan keistiqomahan dalam setiap langkah untuk menapaki tangga cintaNya.. Wish u all the best deh pokoknya.. ^_^
Maaf yah, dihari lahir hasna yang ke-17 dan jatuh di tanggal 17Juli, nike dan kawan-kawan, dibantu Adhan Ramadhan, nyiapin sesuatu yang berbau busuk (read: telor, tepung, dan air) yang diadonkan tepat diatas krudung putihmu.. Alhasil, bau kemana-mana.. wkwkwk.. u look so sweet like clown.. Jhahaha.. :D
Dan kita pun berhasil membuat satu sekolah gaduh.. ckckck.. BRANDALLLSSS   :P 
Akibat dari perbuatan yang gila bin tak beradab, kita (read: anak-anak stres) dimarahin ma satpam.. dan dengan mudahnya, qt mengambil ancang-ancang langkah seribu.. KABUUUUR.. ^_^

Karena Nike cukup bertanggung jawab, akhirnya nike bawa hasna ke kostan dan menyuruhnya mandi disana, waktu mau ngasih sabun, tiba-tiba BYUUUURRRR.... Astaghfirullaaaaah Hasnaaaaaa.... Dia balas dendam dan nyiram nike dengan air yang bejibun.. Otomatis, baju pada basah semua.. Mendengar kegaduhan yang terjadi, anak-anak cewek yang lain pada mendekat, dan qt (Nike cantik dan hasna jelek chubby ^_^) mengambil seember air, dengan serentak menyiram mereka semua

1 jam kemudian....
whaaaaaat?? Ni kamar banjiiiiiir.. Masya Allah.. GAK MAU AH.. GAK MAU.. PEL-IIIIIIIIN,, :p
Dan anak-anak kerja bakti membersihkan kamar mandi dan tentunya kamar saya.. wkwkwk.. emangnya enaaaak? hahaha.. Akhirnya, teman-teman pun mandi nunggu giliran.. :p
BESOKNYA.....

Karena ditugaskan dalam acara QR sekaligus PROPAS (Program Peduli Anak Sekolah), jam 08.00 tepat (telat bayar goceng) :p harus udah kumpul disekolah.. Padahal, hari MINGGU,,, Wraaaawr.. Tapi demi ade2 tercinta..
Saya dengan dibantu sekitar 10 orang pembimbing, harus membantu ade2 sebanyak 22 orang (tersebar dari SD hingga SMP) untuk menghafalkan Surat Al-Fajr (89) dengan jumlah 30 ayat.. caranya, setiap adik propas menghafalkan 1 atau 2 ayat yang berbeda dan digabung menjadi satu surat penuh.. Hanya dengan waktu 30 menit dan kecerdasan otak mereka, Alhamdulillah, udah hafal.. Good my little Angel.. ^_^ May Allah bless u.. Selain menghafalkan surat Al-Fajr, mereka dituntut untuk bisa memainkan peran dalam drama Rizqi, Dari Allah untuk Ibu .. Semua yang mereka lakukan untuk bekal tampil di acara QR (Qiyamu Ramadhan) yang diselenggarakan oleh SMAKBo (read : sekolah saya) :)

SEMANGAT ya buat ade-adeku tersayang.. ^_^
Kalian pasti bisa koo.. Love u propas.. :p

Silahkan add fb propas disini

Jangan lupa, hari minggu jam 08.00, kalian kumpul lagi ya di SMAKBo..

In memoriam PROPAS


 Lagi acara "bimbingan belajar dengan adik PROPAS" di SD ciheuleut 01


About 5 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
(Allah, Kokohkan Kaki Kami di Atas Jalan-Mu)
M. Lili Nur Aulia


About 1 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee

Hay kawaaan.. maaf, baru aktiv ngeblog lagi setelah kurang lebih seminggu vakum. Yayaya.. sok sibuk sih “kata si mamah”.. but, ga ada yang nike sesalin, karena, semuanya berakhir indah di pelupuk mata. ^_^

Puisi yang berhasil aku cetak dalam lembaran salah satu buku MOS anak 56 yang nike bina..
SEMUANYA BERAKHIR INDAH
For MOS 56’s force
Di tapal batas senja yang ranum ini
masih terngiang seruni yang pernah kita alunkan
mesra.... mengelus-elus telingamu
tapi kalian hanya menulis kenangan di hembusan angin
sementara kita memahatnya di batu-batu


kita ajari kalian membunuh berjuta nada negativ yang kalian punya
karena suara itu terus memacu detak jantung
berteriak-teriak dan beriak dalam telaga hatimu
Kalian tahu? nafasku seakan terhenti saat bayangan berkelebat
mendekap mata ini


Tak mengapa..........
jika senja akan berkisah dengan hujan badai
dan aku tumbang karena tak kuat melawan angin
atau hanyut dibawa arus banjir bandang, biarlah...
Kali ini kita ingin menorehkan kenangan baik dalam lintasan batin


Di sini semua nama memintaku
merenggut dan menyeret paksa namamu keluar dari catatanku
lalu, siapa yang bisa merasakan betapa sakitnya mencabut
hak angkatan 56 untuk tidak lulus MOS?
itu adalah saya.. hahahahahaha
About 4 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Huahhhh.. lelah banget kawan.. Ternyata ngeMOS tahun ini lebih berat daripada taun-taun kemaren.. Gak tau dah kenapa.. Mungkin karena tuntutan peran saya yang bisa dibilang sebagai ANGELNYA MOS a.k.a. BAIK.. (Ngawas dan ngebela prasa-prasi)..  Well, jadi dimata mereka, nike galak baik banget deh..!! hahaha.. padahal mah udah keluar tanduknya, dan pengen marah banget.. CKAKAK..  Tapi, it's so fine lah.. skalian nyari muka didepan adek-adek kelas.. Kan lumayan, jadi banyak yang ngefans, siapa tau dapet surat cinta terbanyak di taun ni.... wkakak.. ckckck.. niatnya udah ga baik

Eh, kelupaan, belon salam
Assalamu'alaykum..  ^_^
Ahh.. males banget ngomongin MOS.. brrr.. kayaknya kudu ganti tema.. Tapi ya gimana lagi? orang ga ada tema lain.. hahaha..
Tadi ga mood banget ngeMOS. Soalnya fikiran ane bercabang, kalo dibuat sungai mah, udah gak tau arah.. Mana besok demo KIR (Karya Ilmiah Remaja). Sebagai pengurus, harus mempersiapkan promosi sebaik mungkin, sedangkan waktu ngehubungin anggota lainnya, jawabannya nano-nano
About 5 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Assalamu'alaykum

Gimana kawan? ga bosen kan baca postingan nike.:p
Well.. dapet pengalaman yg bner2 berharga hari ini. pagi tadi sebelum berangkat menjalani aktivitas, seperti biasa makan bubur di deket kostan. Nike manggil dia dengan panggilan papa, eh salah, abah maksudnya.
Udah kenal banget ma tuh tukang bubur. Yah, katanya dia sih, anaknya mirip BGT ma Nike. Euleuh, cuman bisa cengo ngedengernya. "Pak, saya kan limited edition, ga bkl ada yang nyamain" wkakak..

Tiap makan disitu, selalu gratis (coret ah, biar gak gengsi). Tapi nike juga pny harga diri lah. masa makan gratis mulu? hahags. yasudahlah, not important

Orang baek, rejekinya ngalir.. ^_^

Pas lagi makan, ada bapak-bapak.. Ngomong panjang lebar tuh (panjang ma lebarnya ga tau berapa meter, 2 kilo mah ada). Pertamanya mah PDKT gitu. Nanya-nanya kuliah dimana. Weiss, ane masih SMA pak. Muka ane kolot ato dewasa? Kalo dewasa mah gpp deuh. Tp kalo kolot, ga kayaknya mah.
Entah darimana asalnya, tiba-tiba jeder..!! jadi yambung ke singapur. Sedikit penggalan ma pepatah yang bisa nike tarik kesimpulannya, simak baik-baik yak

About 2 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Assalammulaikum warahmatullahi wa barakaatuh

Diluar nalar fikiranku, setelah berbagai aktivitas yang kulakukan, kubuka buku yang telah lama aku lupakan, tik tik tik.. kutatap jam yang berukirkan asmaNya, dan kusadar jika denting waktu sudah menunjukkan jam 9 malam. Aaaaah.. tubuhku gemetar sekali. Kutuliskan bait demi bait puisi indah dalam lembaran kisah hidupku, tak terasa semuanya begitu jelas dipelupuk mata. Yah, syaitan telah mengacaukan segalanya. Wajah yang kutatap satu jam yang lalu membayangi degup jantungku, ya.. begitu teduh dan damai. Kulelehkan air mata kesombongan yang mengalir dipipiku. Akhi, begitu hinakah diri ini yang pernah meminta agar engkau menjadi pendampingku. Tapi, mulai detik ini, akan kuhapus semua bayangmu, dan tak akan pernah aku ulang kesalahan yang dulu. Akhi, maaf, dirimu hanya angan semu. Semuanya tak ada yg tersisa, kecuali secuil masa yang akan kusimpan selamanya.

Setengah jam kemudian, puisi tentangmu berhasil aku ungkap..

Untukmu Akhi..

Akhi, rasanya aku telah menemukan Kekasih yang jauh lebih baik darimu. Yang Tak pernah Mengantuk dan Tak Pernah Tidur. Yang siap terus menerus Memperhatikan dan Mengurusku. Yang selalu bersedia berduaan di sepertiga terakhir malam. Yang siap Memberi apapun yang kupinta. Ia yang Bertahta, Berkuasa, dan Memiliki Segalanya.

Maaf akhi, tapi menurutku kau bukan apa-apa dibanding Dia. Kau sangat lemah, kecil, dan kerdil di hadapanNya. Walaupun kau begitu rupawan, Ia lebih indah dan bercahaya dari dirimu. Ia berbuat apa saja sekehendakNya kepadamu. Dan akhi, aku khawatir apa yang telah kita lakukan selama ini membuatNya cemburu. Aku takut, hubungan kita selama ini membuatNya murka. Padahal Ia, Maha Kuat, Maha Gagah, Maha Perkasa, Maha Keras SiksaNya.


akhi, belum terlambat untuk bertaubat. Apa yang telah kita lakukan selama ini pasti akan ditanyakan olehNya. Ia bisa marah, akhi. Marah tentang saling pandang yang pernah kita lakukan, marah karena pernah ketetapanNya kuadukan padamu atau tentang lamunanku yang selalu membayangkan wajahmu, marah karena aku pernah mendahului takdirNya dengan menunggumu menjadi jauziku kelak padahal itu belum pasti adanya. Ia bisa Marah. Tapi sekali lagi semua belum terlambat. Kalau kita memutuskan hubungan ini sekarang, semoga Ia mau Memaafkan dan Mengampuni. Akhi, Ia Maha Pengampun, Maha Pemberi Maaf, Maha Menerima Taubat, Maha Penyayang, Maha Bijaksana.



Akhi, jangan marah ya. Aku sudah memutuskan untuk menyerahkan cintaku padaNya, tidak pada selainNya. Tapi tak cuma aku, Akhi. Kau pun bisa menjadi kekasihnya, kekasih yang amat dicintai dan dimuliakan. Caranya satu, kita harus jauhi semua larangan-laranganNya termasuk dalam soal hubungan kita ini. Insya Allah, DIa punya rencana yang indah untuk masa depan kita masing-masing. Kalau engkau selalu berusaha menjaga diri dari hal-hal yang dibenciNya, kau pasti akan dipertemukan dengan seorang wanita shalilah. Ya, wanita shalilah yang pasti lebih baik dari diriku saat ini. Ia yang akan membantu-mu menjaga agamamu, agar hidupmu senantiasa dalam kerangka mencari ridha Allah dalam ikatan pernikahan yang suci. Iniliah doaku untukmu, semoga kaupun mendoakanku, akhi.

Akhi, aku akan segera menghapus namamu dari memori masa lalu yang salah arah ini. Tapi, aku akan tetap menghormatimu sebagai saudara di jalan Allah. Ya, saudara di jalan Allah, akhi. Itulah ikatan terbaik. Tak hanya antara kita berdua, tapi seluruh orang mukmin di dunia. Tak mustahil itulah yang akan mempertemukan kita dengan Rasulullah di telaganya, lalu beliaupun memberi minum kita dengan air yang lebih manis dari madu, lebih lembut dari susu, dan lebih sejuk dari krim beku.

Maaf, akhi. Tak baik rasanya aku berlama-lama menulis puisi ini. Aku takut ini akan merusak hati. Tak akan ada lagi sms dariku yang rutin masuk ke hapemu untuk menanyakan sudah shalat atau belum. Aku tak ingin engkau memiliki sedikit rasa ria (sombong) sedikitpun di hatimu ketika akan beribadah, karena itu sangat dibenci oleh Allah dan tak akan diterima amalnya. Guratan pena terakhirku di puisi ini adalah doa keselamatan dunia akhirat sekaligus tanda akhir dari hubungan haram kita, Insya Allah.

Wassalammualaikum warahmatullahi wa barakaatuh.
About 4 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Kesunyian menenggelamkan ku pada mimpi hampa. Ketika kucoba memahami makna hidup yang sudah sering kulupakan hingga satu petuah bijak pun kuabaikan bahkan sempat kutanggalkan cintamu di ujung persimpangan gang kedewasaanku. Aku terkapar dihamparan luas kebohongan diri. Aku melupa. Aku memanja pada dunia yang tak kekal cintanya. Dan kini aku sendirian bak cacing kepanasan, menggeliat-liat di tanah merah ujung kematian. Terjeratku pada janji kepalsuan lantaran salah dalam sebuah pilihan. Apakah hidup sebuah pilihan? Aku tergagu menatap jalanan yang kian menyempitkan harapan.


Memang pilihan itu ada di garis tanganku sendiri tapi entah mengapa aku tak mencoba untuk mencari tahu akan makna tentang garis-garis kehidupan yang tergurat jelas dalam genggaman tanganku ini. Hingga aku terpojok pada persimpangan gang kehidupan. Sungguh bukan gang kebahagiaan yang kupilih untuk masa depan melainkan gang kegelapan yang kuagungkan diantara kaki-kaki kecil berlari menata mimpi. Setidaknya mimpi kelam yang kuukir dari hidupku belasan tahun ini.

Sungguh sekali pun jika kutanyakan pada diri ini tentang hal apa yang telah kuberikan padamu, jawaban yang tersirat adalah kosong lantaran sama sekali belum ada satupun yang mampu kuberikan padamu sebagai ganti darah dan keringat yang kau teteskan saat kau melahirkanku ke dunia. Aku tahu engkau memang tak mengharapkan apa-apa dariku sebagai belas kasihmu. Dan memang bukan harapanku untuk melupakannmu.

Dosakah aku ibu jika pernah sekali waktu kulupakanmu dari benak mimpiku meskipun kau tak pernah terhempas dari relung-relung jiwaku. Namamu memang terukir indah dalam hati setelah nama Sang Illahi menguasai jiwa. Tapi entah mengapa wajahmu menghilang dari angan seakan ikut tenggelam dalam kehampaan malam-malam ku menanti sang lelaki datang mengagahi bayangan.
Sekian tahun engkau pergi meninggalkanku. Sekian tahun pula aku melupakanmu dan sekian tahun pula kucoba menutup rapat-rapat pintu hatiku untuk merindukanmu. Apalagi untuk meneteskan airmataku ini sekedar tuk kujadikan pelipur laraku, aku enggan ibu. Aku memilih mengasingkan diri dari kerinduan menggebu ini dan bergelut diantara rindu-rindu palsu menari-nari indah dalam setiap kelopak mata bergenangkan airmata kerinduanku untukmu. Dan kini aku merindukanmu ibu.

Peluklan diriku agar tak jauh denganmu
Lebih baik kau tidur diatas pangkuanku
Sebelum terlena senandungkanlah doa
Ukirlah namaku direlung hatimu
Lihatlah mentari perlahan akan tenggelam
Biasanya kan datang rembulan di waktu malam
Angin bertiup menyentuh dedaunnan
Nampaknya menari riang ditemani rembulan
Tuhan lihatlah kami yang tiada lelah berdoa
Dibalik tirai yang sepi menanti hangatnya diri
Dibawah sinar rembulan nampak terang menipis
Tatapanmu teru indah disinari rembulan

Ingatkah kau dengan senandung lagu ini ibu? Lagu yang pernah kau nyanyikan ketika sedang dalam kegalauan. Aku melupakan lagu ini karena memang aku sudah ingin melupakanmu. Dan aku memang telah melupakanmu. Tapi aku keliru ibu, justru melupakanmu adalah awal kelabuku menghadapi masa depan. Aku gagal meraih harapan dan selalu gagal dalam sepanjang perjalanan. Hingga ketika kumenemukan satu persimpangan jalan, kutemukan satu bayangan dimana dia membawakanku setangkai lagu cinta. Lagu yang memaksakanku untuk kembali mengingatmu. Lagu senandung doa.
Bukan kesengajaan memang dan kuyakin memang bukan, karena dia tak pernah tahu tentang makna senandung doa itu tapi ini adalah petunjuk Tuhan dimana aku harus kembali mengingat pada satu wajah yang pernah melahirkanku dan pada satu wajah yang pernah membagikan kasih dan senyumnya untukku menatap dunia dan pada satu wajah yang pernah membagikan cinta atas pengorbanannya membuatku hidup dengan penyambung nyawa lewat desahan nafasnya.
Setidaknya kembali mengingatkanku bahwa surga ada dibawah telapak kakimu ibu. Dan aku harus mencari surga itu meskipun kehangatanmu kini jauh dari dekapanku tapi kuyakin kasih dan sayangmu tetap hangat diantara kesunyian-kesunyian senja menjemput malam hingga bersandar menanti cahaya sang fajar. Betapa kehangatan mentari itulah kehangatanmu yang terkirim dari surga. Sebagai kekuatan dalam hatiku bahwa hidup ini sebenarnya indah dan berkah diantara sejuta anugerah-anugerah Tuhan yang sempat kuhempas dari kenyataan.

Ibu, maafkan aku dan kini ijinkan kaki kecilku ini menampak kembali di hamparan tanah merah tempat mu istirahat. Biarkan jari jemari ini menjamah batu nisan bertuliskan namamu. Biarkan hati kecilku menyenandungkan doa-doa untukmu. Sebagai ujud nyata bahwa aku rindu padamu. Semoga kau tersenyum pagi ini laksana cahaya mentari bersinar cerah memberiku kehangatan kasih Tuhan. Dan kasih itulah kasihmu padaku. I Miss You Mom…..moga kau bahagia disisiNYA.

Dengan cinta _NIKE ANDINI_



About 2 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Jum'at.. hari yang selalu kutunggu-tunggu kehadirannya. Entahlah, hari jum'at bagiku begitu menjanjikan. Sinar matahari menerpa kamarku. Sayup-sayup antunan nasyid terdengar di indera pendengarku. Dan segalanya berubah menjadi indah. Yah, begitu indah


berharap bgt hari ini ada pelangi. Tp sebuah keabsurditas kalo ada pelangi, tp ga ada hujan. ckckck. karena menurut teori fisika, pelangi terjadi akibat pembiasan dari 2 fase yang berbeda. untuk lebih jelasnya, silahkan buka situs berikut pelangiiii



Humph.. oh ya, rencana hari ini mau nonton eclipse di eka lokasari bogor bareng kakak. Pasti penuh bgt. Tapi, ga apa2 deh. Udah terlanjur penasaran sama ceritanya miss stephenie meyer yg seru abis. cerita ini mengisahkan tentang bella baca selengkapnya


semoga aja semua rencana bisa berjalan dengan anjar.. aamin deh

bagi siswa/i lainnya, mungkim skr masih libur. Tp tidak denganku dan tmen2 seperjuangan.. Aaaarrrrggghhhh.. merugikan. liburan cuman 3hari. Bayangkan kawan, secepatkah itukah?
Well, kita ditugasi oleh sekolah untuk menyukseskan MOS SMAKBO 2010. Okeh, saatnya balas dendam (kayaknya seneng bgt ngeliat ade kelas menderita. Maaf yah dek, dulu juga kita digojlok abis-abisan ma angkatan 53 ma 52. sampe bercucuran air mata. hahaha. cengeng)
MOS dimulai tanggal 5.. Tapi, 4 hari sebelumnya harus udah take di sekolah. Ada persiapan, rapat, dan yang lainnya. Bingung juga sih. Harusnya liburan kali ini dipake full. Siap-siap menghadapi UN tahun ini.

ah.. apa dikata? ini udah jadi beban yg diamanahkan sekolah kepada kami. hehe. Nasib anak eksis.. :p

Semoga bisa mempertanggung awabkan semuanya di depan Allah SWT nanti.
Adek angkatan 56, kakak baka berusaha jadi penanggung jawab harian yang baik. Supaya kalian semua bisa lulus MOS. Karena, lulus atau tidaknya kalian, ada ditangan kami.. hahaha (muka iblis)

Huft.. Yasudahlah.. Aku siap hadapi tantangan era globaisasi.. yeah..
About 2 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Aleya menghela nafas lega. Terima kasih ya Allah.
Sebelum siswa kelas XI itu sempat keluar, Nadya-sang ketua kelas-maju ke depan dan memukul-mukulkan penggaris ke meja.
“Teman-teman, aku minta waktu sebentar!”Katanya tegas. Seisi kelas langsung membeku mendengarkannya.
“Sebentar lagi akan diadakan perayaan ulang tahun sekolah kita” Ujar cewek itu. “Setiap kelas diminta menampilkan suatu pertunjukkan dan wajib mengikuti bazaar. Nggak ada ketentuan akan apa yang harus ditampilkan dan dijual, semua terserah kelas masing-masing. Jadi, ada yang punya usul usul tentang apa yang akan ditampilkan?”
Tidak ada satu pun yang menjawab
“Baik” Kata Nadya lagi. “Kalau nggak ada, aku sudah membuat kuisioner untuk diisi. Tolong isi dengan benar karena kalian jugalah yang akan melaksanakannya. Tapi, sebelumnya, kita harus terlebih dahulu memilih coordinator pelaksana. Aku minta yang bersedia menjadi coordinator mengacungkan tangan. Jangan menunjuk orang lain!”
Seisi kelas terdiam. Tak ada yang berani mengajukan diri.
Nadya mendesah kesal,”Karena gak ada yang berani untuk sementara, aku menjadi koordinatr pelaksana. Selanjutnya ada yang keberatan?”Tanyanya menyapu seluruh ruangan. Semuanya serempak menggeleng dengan keras
“Baik” Nadya membagikan lembar kuisioner yang dibuatnya. Kalau ada yang ingin ditanyakan, tanyakan langsung kepadaku. Kuisioner ini dikumpulkan paling lambat pulang sekolah hari ini. Setelah selesai kurekap, baru kita diskusikan. Bagaimana konsepnya.

Karla mendelik saat Nadya keluar kelas. “Well.. dikelas kita ini, she is the man,” ujarnya
Aleya mengangguk setuju. Kemudian, matanya beralih pada Sarah, dan tanpa sengaja mendengar obrolan cewek itu dengan teman sebangkunya.
“Sorry, aku lupa makalah sejarah kita,” Kata Nita, teman sebangku Sarah dengan nada menyesal.
“Gak apa-apa ,” Jawab Sarah, dia kelihatan sungguh-sungguh. Aku udah bikin tugas itu koq.
“Atas nama kita berdua?” Tanya Nita tak percaya. Sarah mengangguk
“Aduuuuh, Sarah, kamu baik banget,” Pekik Nita sambil memeluk sarah yang tampak tersenyum.
“Eh, Buat tugas bahasa Inggris, kita satu kelompok , sama Lia juga kan?” Tanya Nita seteah melepas pelukannya.
“Iya”
“Kamu udah bikin?”
Sarah menggeleng. “Belum kufikir. Kita…..”
“Eh, tolong buatin ya, Sar, aku sibuk banget nih” Pinta Nita. “Kalau harus kerja bareng, kayaknya nggak bakal ada waktu yang pas. Tadi Lia juga bilang gitu, dia sibuk banget sama cheerleader-nya. Bisa nggakamu buatin buat kelompok kita? Ayolah Sar, kamu kan, yang paling pintar…”
Sarah Nampak bingung, “Ta.. Tapi…”
“Ayolah Sar…. Ya? Ya? Ya?” Desak Nita
“I-Iya deh,” Jawab Sarah akhirnya.
“Aduuuuuuh.. Makasiiiiiih..!!” Seru Nita. “Aku mau kasih tau Lia dulu.”
Masya Allah, kasian banget Sarah. Kata Leya dalam hati. Kemudian perhatiannya beralih pada suara yang tiba-tiba meninggi dari dua meja didepannya.
“Ayolah Nad”
Doni sedang membujuk Nadya untuk melakukan sesuatu, tetapi Nadya tidak menggubrisnya.
“Aku nggak mau,” Jawab Nadya dingin
“Kita ini satu kelompok!” Ujar Doni yang tampak kehilangan kesabaran. “Seharusnya, kita kerjakan tugas ini bareng-bareng!”
Nadya meletakkan buku yang sedang dibacanya, lalu mendongak menatap Doni tajam. “Aku nggak mau,” katanya. “Kalau kita mengerjakannya sama-sama, yang bakal terjadi: aku yang mengerjakannya dan kalian tinggal menyalinnya.”
Dari ekspresi wajahnya, kelihatan sekali kalau Doni tertohok. Namun, sepertinya memang itulah yang terjadi.
“Jadi sebaiknya, masing-masing kita mengerjakannya. Lalu, pada hari yang telah ditentukan, hasilnya dikumpulkan dan dikompilasi,” Tandas Nadya
Doni terdiam. Dahinya mengernyit, masih tidak setuju dengan usul Nadya.
“Kalau kamu nggak setuju dengan usulku. Terserah..!!” Ujar Nadya seakan-akan bisa membaca fikiran Doni. “Kita bisa mengumpulkannya secara individu. Kurasa, Bu Husnanggak akan keberatan, soalnya tugas ini dijadkan tugas kelompok Cuma biar beban kita ringan saja. Dan mengerjakannya seorang diri bukan masalah besar buatku.”
Doni kehilangan kata-kata. Dia tidak bisa membalas, merasa kalah.
“Terserah kamu aja, aku kasih tau yang lain,” Katanya dengan lunglai
Mengerikan…. Batin Leya membayangkan harus menghabiskan satu tahun sekelas bersama orang seperti Nadya dan Sarah
“Leya, dipanggil ma Bu Ratna” Ucapan Rima membuyarkan fikiran yang berdecam dalam batinnya.
“Iya Rima, makasih. Anterin yuk” Pinta Leya
“Ok”
***
“Jadi gini Rima, redaksi sekolah kita kekurangan pengurus. Tadi Ibu baru saja menawarkan Rima untuk jadi pengelola vernitas-nama redaksi sekolah mereka-, tapi dia malah merekomendasikan kamu. Kata Rima, kamu menonjol di bidang sastra” Tutur Bu Ratna diiringi injakan kaki Leya ke Rima.
“Masya Allah Rimaaaa.. Kamu ngaco bgt sih, koq rekomendasiin aku?” Bisik Leya dengan suara seminim mungkin
“Biarin.. wuek”
“Nyebeliiiin”
***
“Ya Ampun Rima, gimana kalo redaksi kita jadi kacau balau cuma gara-gara Leya. Kamu kan lebih pintar, kenapa ga kamu aja?” Rengek Leya setelah menerima tawaran Bu Ratna.
“Leya, Rima percaya koq kalo Leya pasti bisa. Hehehe.. semangat ah kawaaaan” Tepuk Rima di pudak Leya.
“Semangat.. semangat.. semangat.. ^_^” Teriak Leya.
***
“Dimana Sarah?” Tanya Nadya saat anggota majalah berkumpul diruang redaksi. Sarah, Nadya, Rima dan Aleya adalah pengurus redaksi dan lebih spesifiknya pengurus majalah sekolah.
“Mana aku tahu, emangnya aku baby-sitternya?” Jawab Leya asal
“Seharusnya dia sudah disini buat rapat,” gerutu Nadya. “Payah! Dia kan ketuanya!”
“Sabar dan tunggu aja” Ujar Leya yang sedang sibuk di depan computer main zuma.
Walaupun masih tampak jengkel, Nadya menurut pada Aleya. Dia mengambil sebuah buku dari dalam tasnya, lalu mulai membaca. Aleya seperi biasa, mengandalkan i-pod untuk menemaninya.
Majalah sekolah yang mereka kerjakan itu diberi nama Veritas oleh pendirinya, bahasa latin dari “kebenaran”. Seharusnya Veritas digawangi anak-anak kelas XII. Namun entah apa yang terjadi, sekarang tinggal Sarah--yang jelas-jelas duduk dikelas XI—yang masih tersisa. Karena itu, akhirnya, Bu Ratna mengajak paksa murid-muridnya untuk menjadi anggota tambahan.
Oleh Sarah, sang editor in chief, ketiga anggota baru tersebut diberi tanggung jawab sesuai dengan kapasitas kemampuannya masing-masing. Rima yang paling pintar bertanggung jawab atas artikel pengetahuan, baik umum maupun khusus. Nadya, si ketua kelas yang jaringan pertemanannya luas, bertanggung jawab tentang sekolah : events, serba-serbi sejarah dan lain-lain. Sementara Aleya, bertanggung jawab dalam hal sastra tentunya.
Aleya melirik jam tangannya. Pukul dua lewat, Sarah lama sekali.
“Aku mau cari Sarah,” Kata Aleya kemudian, sambil bangkit dari tempat duduknya. “Ini sudah pukul dua lewat”
Nadya dan Rima hanya menatapnya tanpa mengatakan apa-apa. Lalu, kembali asyik dengan apa yang mereka lakukan.
Ternyata Sarah sedang berada di dalam kelas.
“Sarah..” Sapa Leya lembut.
Sarah mendongak
“Lagi ngapain?” Tanya Aleya. “Yang lain udah nunaggu buat rapat, Ayo Sar..”
“Ya Ampun!” pekik Sarah panic sambil memasukkan alat-alat tulisnya ke dalam tas. “Aku lupa, bagaimana dong?”
“Emang ngerjain apa Sar?” Tanya Aleya sambil duduk didepan mejanya.
“Tugas Kimia Ley..”
“Lho, emang yang lainnya pada kemana?”
“Mereka semua pada sibuk Ley . Entahlah.” Jawab Sarah kemudian mengenggam tangan Aleya. “Ayo Leya, kita ke ruang redaksi”
“Sarah, kamu ngerasa, engg.. engg.. maaf ya Sar. Kamu merasa dimanfaatkan ga ma mereka” Tapi tidak ada jawaban dari Sarah, hanya debaman langkah mereka di koridor kelas yang terdengar.
“Maaf Sarah, bukan maksudku….” Tapi Sarah segera memotong pembicaraan Aleya
“gak apa-apa koq Leya” Senyum Sarah yang sangat manis tersungging di wajahnya yang anggun
***
“Selesai” Kata Sarah nggak lama kemudiam sambil merapi-rapikan kertas di mejanya.
“Kalo gitu, aku tunggu di luar ya’” Kata Aleya ditemani Rima
“Eh Ley!” Cegah Sarah
“Hmm?”
Sarah tampak bingung seperti sedang menimbang-nimbang hendak mengatakan sesuatu.
“Aku ini..” Katanya tanpa berani menatap mata Aleya
“Kenapa Sar?”
“Aku ini bodoh ya?” Tanya Sarah sambil menunduk. “Aku tahu aku dimanfaatin, tapi aku ga bisa nolak.”
Aleya mendesah, lalu menatap dalam-dalam karpet ruang redaksi.
“Nggak” jawabnya. “Kamu nggak bodoh. Tapi terlalu baik”
Sarah menatapnya tak percaya, kemudian tersenyum.
***
“LEYAAAA…..” Teriak Karla memenuhi selasar Gedung Serba Guna. Jantung Aleya hampir loncat mendengar teriakan Karla.
“Astaghfirullah, berhenti untuk mengagetkan aku, Karlaaaa” Cubit Leya.
“Sakit dodol.. hahaha” Karla meringis
“Karla..!! tungguin” Rindu berlari mengejar Karla. “Capeknyaaaaaa”
Mereka bertiga baru saja selesai mengikuti pelajaran olahraga. bulir keringat menghiasi wajah mereka.
“Eh, kalian nyadar ga sih? Koq Nadya ga pernah ikut olahraga ya? Dia kan ketua kelas..!” Tanya Karla
“Dia punya dispensasi khusus kali” Ndu angkat bahu, “aku denger-denger sih, dia kena anemia. Lagian ayahnya kan orang kaya. Jadi mungkin di situ juga ‘pendorong’ dispensasinya”
“Hush.. berhenti ngomongin orang. Dosa. Hahaha” usil Aleya
Mereka terdiam sejenak, tapi kemudian Karla mengangguk. Mereka bisa memaklumi.

About 6 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Huaaaaah.. Nike kangen buat nerusin cerbung yang judulnya guratan pelangi. Nike juga kangen sama karakter Aleya, Karla, Rindu dan Rima. Ckckck. Ayo kita terusin ceritanya

Bismillahirrahmanirrahim
Tak terasa, sungai kecil mengalir dari kedua mata leya. “Ya Rabbi, aku begitu rindu keluargaku. Beri mereka kebahagiaan yang sempurna disisiMu. Sesungguhnya, aku ini fakir” do’a leya dalam rundung kerinduan yang kini membuncah dalam dada. Wanita cantik itu menyusuri sudut ruang dan diambilnya buku berwana merah jambu yang dia simpan rapat dalam tumpukan buku beserta pena. Ditulislah sepenggal puisi yang mewakilkan seluruh perasaannya

KETIKA WANITA MENANGIS
Ketika wanita menangis..
Itu bukan berarti dia sedang mengeluarkan senjata terampuhnya, melainkan justru berarti dia sedang mengeluarkan senjata terakhirnya.
Ketika wanita menangis..
Itu bukan berarti dia tidak berusaha menahannya, melainkan karena pertahanannya sudah tidak mampu lagi membendung air mata.
Ketika wanita menangis..
Itu bukan berarti dia ingin terlihat lemah, melainkan karena dia sudah tidak sanggup berpura-pura.

Tetesan bening air matanya tumpah ruah membasahi puisi yang belum rampung dia tulis, dan membuatnya menjadi pudar. Sinar rembulan perlahan turun menyapa bumi. “Emak, abah, kakak.. kalian semua yang mengajarkan Leya untuk kuat dalam segala kondisi dan keadaan, tapi maaf, untuk saat ini Leya belum bisa menjadi yang kalian harapkan. Leya terlalu cengeng. Izinkan leya menangisi semua yang telah terjadi di hidup Leya. Malam ini saja. Leya disini sangat bahagia. Mama dan papa menyayangi leya sebagaimana mereka menyayangi anak kandungnya sendiri. Tak ada sedikitpun kata-kata yang menyakiti leya. Tapi mungkin alangkah lebih bahagianya jika kalian disini, melihat Leya tumbuh dan dewasa” Ucap leya ketika ketegaran berubah menjadi titik-titik kegetiran.
“Hush.. hush.. Astaghfirullah, harusnya Leya ga boleh ngeluh sedikitpun” Bisik leya dalam desiran angin yang mengaburkan desis ucapnya. Rapuh-OPICK mengalun bening dari HP-nya dan dengan suksesnya membuyarkan seluruh lamunan dan harapannya. “Masya Allah, jam setengah 10 malam, siapa yang SMS?” Gerutu Aleya.

From : Ka Wito
21:35:08
Assalamu’alaykum..
Maaf leya ganggu, gimana Proposalnya? Deadline-nya dimajuin 1 minggu, ternyata Bu Kepala Sekolah meminta rapat pertanggung jawabannya dipercepat, dikarenakan beliau ada acara 2minggu lagi. Jazakillah ukhty.. semangat ya

“Hasbunallah wa ni’mal wakiil” Dzikir Aleya memekik memenuhi ruangan. “Gimana nih? Lho koq bisa lupa sih? Masya Allah. Dasar pelupa” Nafasnya memburu ditengah kegelisahannya. Jantungnya mulai berdebar tak karuan. Dengan secepat kilat Leya membalas pesan ka Wito.

To : Ka Wito
Wa’alaykumussalam..
Iya kak, lusa Insya Allah selesai. Makasih ka infonya

Segera Leya menyalakan computer yang tersedia di sudut kamarnya. Ya, mama Aleya sangat baik, dia begitu memfasilitasi apapun kebutuhan Aleya. Tak lama, Ponsel Leya berdering kembali, tertampil 1 pesan yang baru saja hinggap.

From : Ka Wito
21:42:57
Belum tidur ley? Udah malem lho. Jaga kesehatan, jangan sampe kamu sakit, ntar proposalnya terbengkalai lagi.. hehe.. ^_^

“Idiiiiiih.. apa-apaan sih nih orang? Norak banget, sok perhatian” Ujar leya. Dengan segera, dia hapus pesan yang baru dia baca dan kembali meneruskan tugasnya di depan komputer. Satu jam berlalu, dia telah menyelesaikan tugasnya. “Hoahm.. it’s time to take a rest”

Sinar matahari mulai menembus jendela dan menerpa wajahnya yang kelelahan. “whoahm.. jam berapa ni? Ha? Jam 6? Are you kidding me? Astaghfirullah.. telaaaaat.. telaaaaat” Teriak Leya. Diiringi langkah seribu, dia menyeberangi ruangan menuju tempat wudhu dan melakukan ritual yang telah Allah perintahkan kepada umat manusia
“Aleya.. Aleya.. cepetan, papamu udah nunggu diluar” Teriak mama dari arah dapur.
“Iya mah, bentar lagi, 5 menit lagi. Bentar mah” Jawab Leya
“Tadi kamu telat ya sayang? Makanannya koq ga diabisin?” mama Leya mendekatinya dan tersenyum simpul melihat tingkah anaknya.
“Iya mah.. udah ah mah, berangkat dulu. Mmuach..” kecup leya sambil berlari ke arah teras
“Dasar” gumam mama Aleya

Sin2x+2sinx-1-cos2x
“Aleya Talita Sakhi, sampai kapan kamu mau berdiri disitu?” Tanya pak Anung tajam.
Aleya tidak menjawab. Kepalanya sudah pusing dan keringat dingin mulai becucuran. Perutnya mual, sepertinya tinggal menghitung mundur sampai dia benar-benar muntah didepan papan tulis.
“Sudah! Kembali ke tempat dudukmu,” gerutu Pak Anung tidak sabar. “Nadya, coba kamu yang jawab.”
Akhirnya…… Aleya menghela nafas lega. Dia memang payah kalau berurusan dengan angka.
“Bagaimana?” Tanya Ndu , begitu wanita ini menyandarkan diri ke kursi.
“So Bad..” jawab Aleya
“Bagus sekali Nadya, seperti biasanya,” Kata Pak Anung sambil bertepuk tangan.
“Subhanallah, Cuma 5 menit,” Decak Ndu kagum. “Bukan manusia.”
Aleya menatap Nadya yang sedang berjalan ke tempat duduknya. Dia balik menatap Aleya sekilas tanpa ekspresi, lalu mengalihkan tatapannya lagi. Aleya mengerutkan kening mencoba menerka apa yang difikiran wanita itu saat ini.
“Emang batas antara genius dan gila Cuma setipis kertas” Gumam Karla
Bagi Aleya, selama pelajaran matematika, entah kenapa waktu berjalan begitu lambat. Dua setengah jam terasa seperti dua abad. Akhirnya, bel penyelamat itu berbunyi juga

About 0 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Bismillahirrahmanirrahim..

Setiap hari kulewati seperti biasanya. Tanpa pernah merasa kekurangan. Kekurangan hal yang sebenarnya kubutuhkan. Tanpa pernah merasa bahwa aku membutuhkan sesuatu. Sesuatu yang dapat menimbulkan perubahan. Perubahan hebat dalam diriku. Aku tak pernah sadar bahwa selama ini aku terlalu terlena dalam buaian kebiasaan, kebiasaan yang sebenarnya banyak menjerumuskan. Bermalas-malasan, tidak pernah merasa kekosongan, tidak mempunyai perencanaan, dan semua kebiasaan yang tak pernah ada perubahan.

Saat aku terbangun di pagi hari karena lantunan adzan Shubuh, seringkalinya diriku menanti-nanti panggilan cinta-Nya padaku. Tak jarang aku mengakhirkan waktu bercinta dengan-Nya yang hanya sebentar itu. Hingga ku lakukan dua raka’at yang berharga untuk memulai hariku itu bersamaan dengan munculnya sinar sang surya dari arah timur. Aku tak pernah sadar bahwa bagaimana aku akan menjalani hari penuh berkah bila aku telah mengawalinya dengan sebuah dosa besar.

Saat sepertiga malam yang seharusnya menjadi amalan sunnah yang sering kulakukan, tak jarang aku malah asyik merajut mimpi-mimpi. Padahal Dia dengan setianya menantiku untuk mendengarkan segala peluh dan pintaku. Aku tak pernah sadar bahwa sebaik-baik waktuku untuk memunajatkan doa pada-Nya adalah saat sepertiga malam itu. Waktu yang hanya ada aku dan Dia saja.

Saat aku akan memulai aktivitasku di pagi hari, tak jarang aku meninggalkan raga ini bergerak sebelum menghirup sarapan jiwa dari nikmatnya sholat Dhuha. Sarapan pagi bagi jasad ini lebih aku pentingkan dengan alasan perlunya kalori yang cukup banyak untuk menjalani aktivitasku yang memang cukup padat itu. Aku tak pernah sadar bahwa ternyata jiwaku membutuhkan santapan rohani berkalori tinggi untuk metabolisme pemikiran dan perasaanku.
Sebelum aku pergi untuk beraktivitas, seringkali aku tak sempat meluangkan waktu membaca Al-matsurat pagi yang hanya sebentar itu. Update status dan melihat notification di facebook lebih aku pentingkan daripada hal itu. Padahal waktu yang kubuang tidaklah sedikit untuk melakukannya, bahkan hampir di setiap waktu luangku. Aku tak pernah sadar bahwa doa yang dianjurkan Rasulullah itu merupakan pelindung bagiku menjalani hari-hari yang mungkin akan terasa berat untukku.

Ketika mentari menunjukkan keangkuhannya dengan berada di puncak kepala, tak jarang aku mengakhirkan waktu panggilan Dzuhur. Dengan alasan menyelesaikan pekerjaan yang tanggung tinggal sedikit lagi itu, aku mengakhirkan waktu bercinta dengan-Nya lagi. Jangankan untuk sunnah qobla dan ba’da dzuhur, berdoa pun begitu seperlunya saja kulakukan, karena ternyata sebentar lagi adzan Ashar berkumandang. Aku tak pernah sadar bahwa Dia telah mem-plot waktu untuk bercinta dengan-Nya dengan begitu baiknya.

Saat adzan Maghrib berkumandang tak jarang juga aku mengakhirkan waktu bercinta dengan-Nya untuk menutup hari itu. Sering kali aku bergegas melakukannya dengan secepat kilat karena perutku yang keroncongan lebih penting bagiku. Aku tak pernah sadar bahwa di antara waktu Maghrib dan Isya yang begitu singkat itu sebaiknya aku menikmati lantunan dzikir dan tilawahku, yang sangat jarang kulakukan itu.

Ketika adzan Isya berkumandang, sering kali aku merasa tanggung untuk meninggalkan tontonan televisi dan canda tawa bersama teman-teman. Bahkan pada saat-saat itu sebenarnya bisa aku pergunakan untuk mendengar radio Islami, membaca buku Islami, atau bahkan menulis tulisan hikmah yang bermanfaat bagi saudara muslimku. Aku tak pernah sadar bahwa begitu banyak waktu yang telah kusia-siakan selama ini, hingga selalu saja mengharapkan manfaat adanya orang lain untuk diriku, tanpa pernah mengevaluasi apa manfaat diriku untuk orang lain.

Waktu tidur pun telah tiba. Rasa ngantuk yang menjalari mataku berbaur dengan otakku yang mulai kelelahan karena beraktivitas seharian. Aku langsung merebahkan tubuhku ke tempat tidur. Aku biarkan tubuhku terlelap tanpa disucikan terlebih dahulu dengan air wudhu. Jangankan untuk itu, tak jarang aku lupa membaca doa sebelum tidur, apalagi kalau harus membaca beberapa surat-surat pendek Al-Qur’an terlebih dahulu. Aku tak pernah sadar bahwa tak ada yang dapat menjamin bahwa aku dapat bangun kembali esok hari.

Setelah itu terjadi, barulah aku sadar bahwa waktuku ternyata tidaklah banyak. Malaikat izrail tengah bersiap kapan saja dan dimana saja untuk mengambil nyawaku, bila waktuku telah tiba. Aku tak mau baru saat itu aku tersadar bahwa aku telah banyak menabung dosa untuk akhiratku. Aku tak mau saat itu aku mendengar bahwa aku telah terlambat untuk menebus semua dosa-dosaku. Aku tak mau baru saat itu aku tersadar bahwa amalanku tidaklah cukup untuk membuatku berbangga menghadap Rabb-ku.



Rabb…
Aku sering tak tahu diri
Aku sering tak tahu malu
Aku malu pada-Mu

Rabb…
Aku sering keliru
Aku sering terlupa
Aku melupakan-Mu

Rabb…
Hidayah-Mu adalah penerangku
Mahabbah-Mu adalah kesetiaanku
Izzah-Mu adalah kekuatanku

Rabb…
Jangan pernah berpaling dariku
About 3 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Pernahkan anda mencintai seorang lawan jenis sedemikian hebatnya, sampai-sampai merasa bahwa inilah cinta sejati anda? Pernahkah anda merasakan bahwa ada seseorang yang sedemikian menariknya dan merasa bahwa ia adalah orang yang paling tepat tuk bersama-sama mengarungi hidup? Dan pernahkan pula anda merasa bahwa ternyata, cinta anda bertepuk sebelah tangan, harapan-harapan anda pupus terhempas realita, dan kesedihan anda begitu menguasai jiwa?

Malam-malam terlewati disertai air mata yang mengalir, hari-hari dilalui dengan kehampaan yang menyelimuti, dan anda hidup di dunia bagaikan sesosok mahluk tanpa nyawa yang sembari menekan rasa sakit di dalam hati akibat cinta yang tak seindah harapan.

Patah hati memang telah lama menjadi sumber inspirasi. Entah telah berapa banyak karya-karya sastra yang dibangun berdasarkan pengalaman pahit cinta ini. Lagu-lagu tercipta dengan indah ketika sang pengarang sedang merasakan kepedihan patah hati; puisi-puisi terlantun menyedihkan bertebaran menemani sang penyair yang sedang dirundung kesedihan patah hati; novel maupun cerpen mengalir menuturkan pedihnya patah hati.

Sadari saudaraku, bahwa sesungguhnya tak pantas kita merasa patah hati. Hati seorang muslim itu terlalu lembut tuk bisa patah. Hanya mereka yang memiliki hati yang keraslah yang mungkin merasakan patah hati. Hanya mereka yang menempuh jalan yang berlikulah yang pantas tuk patah hati. Mereka yang telah berusaha menapaki jalan lurus, tidak seharusnya dan tidak boleh merasa patah hati.

Ketika kita telah mengajukan lamaran dan mengajak seseorang tuk menikah dan ditolak, maka tidak perlu ia merasa patah hati. Toh ia telah menjalankan suatu ibadah, membuktikan niatan suci dalam hati, dan berusaha menjalani sunnah dengan menikah, dan menjaganya dari cara-cara yang tidak diridhoiNya.

Ada pelajaran yang sangat berharga dari Bilal bin Rabah, muadzin kecintaan Rasulullah SAW tentang meminang. Ketika ia bersama Abu Ruwaihah menghadap Kabilah Khaulan, Bilal mengemukakan: “Saya ini Bilal, dan ini saudaraku. Kami datang untuk meminang. Dahulu kami berada dalam kesesatan kemudian Allah memberi petunjuk. Dahulu kami budak-budak belian, kemudian Allah memerdekakan…,” kata Bilal. Kemudian ia melanjutkan, “Jika pinangan kami Anda terima, kami panjatkan ucapan Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah. Dan kalau Anda menolak, maka kami mengucapkan Allahu Akbar. Allah Maha Besar.”

Bukankah sebagai seorang muslim, ketika ia telah meniatkan suatu kebaikan maka Allah kan mencatatnya sebagai suatu amalan, apalagi kalau dia telah menjalankannya. Terlepas dari apapun hasilnya.

Dari Abdullah bin Abbas r.a. berkata: Rasulullah SAW. bersabda, “Sesungguhnya Allah mencatat segala hasanat (kebaikan) dan sayyiat (kejahatan) kemudian menjelaskan keduanya maka barangsiapa yang berniat akan melakukan kebaikan lalu dikerjakannya maka akan dicatat untuknya sepuluh hasanat mungkin ditambah hingga tujuh ratus kali lipat atau lebih dari itu. Dan apabila ia berniat akan melakukan sayyiat (kejahatan) lalu tidak dikerjakannya maka Allah mencatat baginya satu hasanat dan jika niat itu dilaksanakannya maka ditulis baginya satu sayyiat.” (HR. Bukhari – Muslim)

Setiap orang berhak tuk menerima atau menolak pinangan, baik laki-laki maupun perempuan. Dan sudah seharusnya kita bisa berbesar hati dan bersikap dewasa dalam menerima segala keputusan. Apalagi keputusan menikah yang merupakan salah satu hal yang sangat besar.

Allah swt berfirman,

Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami-istri. Dan mereka (istri-istrimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat. (QS. An-Nisaa’: 21)

Kalimat “mitsaqon ghalidza” atau “perjanjian yang kokoh” yang digunakan, sama persis seperti yang digunakan pada ayat,

Dan telah Kami angkat ke atas (kepala) mereka bukit Thursina untuk (menerima) perjanjian (yang telah Kami ambil dari) mereka. Dan kami perintahkan kepada mereka: “Masukilah pintu gerbang itu sambil bersujud”, dan Kami perintahkan (pula), kepada mereka: “Janganlah kamu melanggar peraturan mengenai hari Sabtu”, dan Kami telah mengambil dari mereka perjanjian yang kokoh. (QS. An-Nisaa’: 154)

Maka dari itu, jika pertimbangan yang mesti dilakukan terlalu hati-hati, dan keputusan yang harus diambil merupakan keputusan yang mungkin terasa berat (diterima sebagian pihak), maka haraplah maklum.

Toh, itu semua kita jalani atas landasan cinta kepada Allah. Bukankah itu semua kita jalani atas niatan karena Allah semata, demi meraih ridhoNya, tuk mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Maka dari itu, tiada alasan bagi kita tuk merasa patah hati.

Sungguh Allah sangat menyayangi hamba-hambanya yang beriman,

Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. (QS. An-Nisaa’: 29)

Dan sungguh Allah adalah zat yang maha mengetahui lagi maha bijaksana. Dan sudah barang tentu, Ia kan memberikan kita, pilihan yang terbaik menurutNya.

Semoga kita bisa bercermin dari kisah nabi Yusuf AS, ketika beliau dihadapkan pada cobaan besar dan ujian yang berat, bukan hanya sehari maupun dua hari, namun tahunan, dengan pilihan-pilihan yang serba terbatas. Dengarkanlah bagaimana perkataan beliau,

Sesungguhnya Tuhanku Maha Lembut terhadap apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (QS. Yusuf: 100)

Ingat satu hal, “Pejuang Cinta Takkan Pernah Kalah”, karena orientasi cinta yang ada di dirinya adalah orientasi cinta yang menembus awan dunia dan bermuara pada cinta kepada Rabbnya. Semoga kita bisa menjadi “Pejuang Cinta Sejati”… Amin
About 2 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Ibu…
Ketika menuliskan ini…
Sungguh…begitu sulitnya aku menemukan rangkai kata yang pantas untukmu..

Heran…
Padahal ketika menulis untuk yang lain…
Jutaan kata seperti air mengalir di otakku…
Ibu…

Maaf…
Kupikir memang tak ada kata indah untukmu…
Bukan karena kehadiranmu yang sekian tahun di sampingku tak pernah berarti…
Tapi…

Karena memang tak ada kata yang mampu mendeskripsikan dirimu…
Tentang sayang dan cintamu yang sepanjang masa…
Lebih dari diriku yang katanya kasih anak hanya sepanjang galah…
Tentang perjuangan dan sabarmu…
yang penuh lelehan keringat dan airmata…
ahh..ibu….kau memang tak bisa terdefinisi jelas oleh kata!!

ibu….
Tak terasa…usia sudah memakan sedikit wajah cantikmu…
Kerutan di wajahmu itu sudah tak mampu kau tutupi….
Ibu…

Apakah lelahmu dalam menjagaku yang membuatmu kehilangan cantikmu?
Ibu….

Sungguh….aku tak tahu sudah sebanyak apa airmatamu mengalir?
Ketika aku melawan saat kau nasehati…
Ketika aku mengeluh atas masakanmu yang tak kusuka…
Ketika aku berbicara ketus saat inginku tak kau berikan?
Atau…

Ketika tangis sepertiga malammu pecah..
Saat mendoakan aku agar mampu menjadi orang besar….
Ahh..ibu…

Tak ada kata istimewa yang pantas kuberikan untukmu…
Sungguh…jemariku saja bergetar ketika menulis ini…
Tapi maaf ibu….

Mungkin rangkai kalimat teramat sederhana ini tak pernah sampai ditanganmu..
Tak akan terbaca oleh kacamata tuamu…
Atau terlihat oleh matamu yang mulai rabun itu…
Ibu…

Kata-kata ini memang tak pantas untukmu…
Mungkin sepanjang hidupku pun tak akan pernah mampu membalasmu…
Ahh…ibu….

Aku hanya ingin memberikan bukti nyata..
Bukan sekedar kata-kata yang penuh nelangsa…
Untukmu ibu….wanita yang ditelapak kakinya ada Syurga….
About 0 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
saudariku....sahabatku...ukhty muslimah....

sungguhpun taaruf bukanlah sebuah permainan....bukan sekedar coba-coba...bukan sekedar perkiraan...
"hmm..siapa tau cocok..."
"hmm...siapa tau jodoh..."
"siapa tau..."siapa tau...'
atau bahkan..."Hmm....lumayanlah...buat hepi-hepian...???????"
astaghfirullah....

sungguh...Taaruf itu bukanlah sebuah keisengan seperti itu....!!!!
bagaimana mungkin SATU-SATUNYA JALAN YANG DIHALALKAN OLEH ALLAH...OLEH ISLAM..adalah sebuah permainan iseng...permainan coba-coba...sebuah kesenangan terselubung...??????


bagaimana mungkin SATU-SATUNYA JALAN YANG DIHALALKAN OLEH ALLAH...OLEH ISLAM..adalah sebuah permainan iseng...permainan coba-coba...sebuah kesenangan terselubung...??????

bagaimana mungkin suatu upaya untuk menghindari PACARAN...justru tanpa disadari masuk dalam PACARAN tersebut...
bagaiaman mungkin sebuah upaya untuk membuahkan suatu yang suci...suatu ikatan yang mahal harganya...sebuah perjanjian agung yakni PERNIKAHAN adalah sebuah lelucon yang bisa dilakukan dengan siapa saja...siapa saja yang mau...siapa saja yang ada...atau sebuah iseng-iseng berhadiah...???????????????

dengan perkataan...
"coba ah...sama dia...siapa tau...hehehe..???????!!!!!!!?????????"

TAARUF BUKAN HAL-HAL REMEH TEMEH SEPERTI ITU....!!!!!!!
TAARUF ITU SUNGGUH SUCI...!!!

sungguh bukan hak saya untuk berkata demikian sebenarnya...
saya bukan siapa-siapa...bahkan saya adalah orang yang sangat sangat awam dengan masalah ini....

tapi...sungguh miris hati saya ketika melihat realita...taaruf seakan jadi sebuah solusi atau jalan lain karena tidak boleh pacaran...!!!
akhibatnya...??? taaruf tiada bedanya dengan pacaran...???
lalu...??? taaruf adalah pacaran hanya dibungkus dengan "selimut Islami..."????????

jika pacaran yang dibicarakan adalah...(hmm..mungkin ..^^)
"sayang...ketemuan yuk..."

jika taaruf...
"ukhty...sholat tahajud dulu...??????????"

jika pacaran mengungkapkan perasaan dengan
"sayang...aku cinta kamu..."

taaruf ...??
"ukhty...sungguh hati ini mencintaimu karena Allah...????"

sms-sms penuh perhatian...tiap hari...tiap jam...
telepon-telepon mengobrol kehidupan sehari-hari...
chatting..???
YANG DIBICARAKAN...??????? hmm..tidak jauh beda...!!!



kiranya semuanya telah tau...
bahwa wanita adalah fitnah terbesar bagi seorang laki-laki...

namun...saya wanita...dan ukhty pun wanita...

tapi kita juga tau...bahwa perhatian laki-laki...kasih sayangnya...sikap melindunginya...kesetiaannya adalah cobaan yang tidak kalah hebatnya bagi seorang wanita...


tapi kita juga tau...bahwa perhatian laki-laki...kasih sayangnya...sikap melindunginya...kesetiaannya adalah cobaan yang tidak kalah hebatnya bagi seorang wanita

mungkin kami para akhwat pada awalnya akan berkata...
"iih...iseng bgt sih..."
"nyebelin..."
"ganjen..."
"TP TP..."
"ngapain sih ngajak-ngajak taarufan nggak jelas.."

TAPI....kita semua juga tau....

cinta itu tumbuh karena terbiasa...

terbiasa dekat...
terbiasa ada...
terbiasa bersama...
terbiasa berantem..hhe..^^
terbiasa saling menyapa...
terbiasa diberi perhatian...
terbiasa saling mengobrol...hmm...


cinta itu teramat bening...
saat ini tiada apapun...
namun perlahan...
tanpa kita sadari...
dia sudah menjalar ke seluruh bagian jiwa kita,,,
menguasai kita...

awalnya mungkin kita akan merasa sebal dengan kehadirannya...
terganggu oleh sms-sms isengnya....
terganggu oleh pertanyaan-pertanyaan anehnya....

namun...tanpa kita sadari...
saat ia tiada...
saat sms tak kunjung tiba...
saat telepon tak berdering lama....????
akan ada perasaan kehilangan....
setiap saat melihat ke HP...menunggu deringnya...
setiap saat melongok ke komputer...menunggu onlinenya.....

dan itukah...??? itukah saudariku....???
yang dinamakan dengan..."MENCINTAI KARENA ALLAH...???"
itukah...????
itukah....?????????

ya akhi...para ikhwan....
sungguh hati wanita ini lemah....
hati wanita itu mudah terjangkiti virus....

dan bagaimana jika kita telah jatuh cinta...
bagaimana ternyata hati kita sudah saling merindu...menginnginkan adanya kebersamaan...
merindukan adanya kasih yang tanpa akhir...
sementara....
KITA BELUM HALAL....!!!!!! DAN MUNGKIN KITA TIDAK AKAN PERNAH JADI HALAL....!!!!!!

sanggupkah engkau pertanggungjawabkan sms-sms mesramu...???
sangggupkah engkau pertanggungjawabkan telepon mesramu...???
sanggupkah engkau pertanggungjawabkan tangis kami karena mulai merindukanmu...??? mulai berharap padamu...???

Tolong, kami hanya ingin menjaga diri . Menjaga amal kami tetap tertuju padaNYA.Karena janji Allah itu pasti. Wanita baik hanya diperuntukkan laki-laki baik.


Jangan ajak mata kami berzina dengan memandangmu! Jangan ajak telinga kami berzina dengan mendengar pujianmu! Jangan ajak tangan kami berzina dengan menerima hadiah kasih sayangmu! Jangan ajak kaki kami berzina dengan mendatangimu! Jangan ajak hati kami berzina dengan ber-dua-an denganmu!

ya akhi....ikhwan...calon pemimpin kami di masa depan....
jika engkau benar-benar serius...mengapa engkau hanya bersembunyi dibalik internetmu...???
bersembunyi dibalik HPmu...???
bersembunyi dalam kata-katamu...????????


kita sudah lelah dengan semua itu...
sungguhpun kita tidak mengharapkan seorang laki-laki BERMENTAL TEMPE...
yang hanya berani di dunia maya...
yang hanya berani di dunia sms...

dan yang lari dari tanggungjawab setelah merasa tidak cocok....

jika engkau memang sungguh serius...
DATANGLAH PADA ORANGTUA KAMI...!!!
JAWAB PERTANYAAN KAMI DENGAN LANTANG...!! DIHADAPAN KAMI...!!!!
JAWAB PERTANYAAN KAMI SECARA LANGSUNG....!!!!

kami wanita ingin pemimpin yang berani....
kami wanita yang ingin menjaga diri...
kami wanita yang tidak ingin diberi harapan palsu...janji gombal....
kami wanita yang ingin laki-laki yang halal.....
DENGARLAH AKHI...KAMI WANITA YANG BERBEDA...!!!!!!

PERNIKAHAN ADALAH KESUCIAN....
DAN JALAN MENUJU PERNIKAHAN TENTUNYA HARUS SESUCI PERNIKAHAN ITU PULA...!!!

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dimubazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.


Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana.

Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita solehah yang lain, dilamar lelaki yang bakal dinobatkan sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tujuan yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf Alaihisalam, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman Alaihisalam, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam, yang mampu mendebarkan hati juataan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dimubazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari ridha Illahi. Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan kukeringkan darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.

Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu karena dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku karena-Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga….




" mengapa wanita begitu selektif memilih orang yang akan taaruf.."
MUNGKIN SALAH SEORANG LAKI-LAKI AKAN BERTANYA...
" mengapa wanita begitu selektif memilih orang yang akan taaruf.."
maka...
wanita akan menjawab..

suami kami nanti kelak akan menjadi pemimpin kami...
akan kami layani kebutuhannya....
akan kami tunggu kehadirannya...
akan kami berikan jiwa kami...raga kami....
bagaimana mungkin kami lalai dalam memilih calon suami...meski hanya dalam rangka taaruf...??

suami kami nanti akan menjadi pembimbing agama kami...penjaga kami...pelindung kami...
bagaimana mungkin kami akan gegabah dalam menentukan pilihan...meski hanya sebatas tukaran biodata..??

mentaati suami kami adalah salah satu jalan kami ke surga...
ketaatan pada suami adalah lambang kesholihan kami....
bagaimana mungkin kami akan cepat memutuskan siapa pilihan kami meski hanya sebatas kata...
"baik saya setuju...taarufan..."



JANGAN TAWARKAN KEISENGAN ATAS NAMA TAARUF PADA KAMI...!!!!!
KETAHUILAH...KAMI ADALAH WANITA YANG BERBEDA...!!!!!

ya akhi....saudaraku...para ikhwan....

JANGAN TAWARKAN KEISENGAN ATAS NAMA TAARUF PADA KAMI...!!!!!
KETAHUILAH...KAMI ADALAH WANITA YANG BERBEDA...!!!!!
About 1 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Aku berusaha mencintaiMu dengan cinta yang paling utama, walau kadang masih juga kutemukan cinta tertinggi bukan untukMu. ketika kurasakan gelisah membadai, kakiku mengambang tiada menjejak bumi, saat kuterhempas dalam jurang cinta pada duniaMu

Illahi, Kucoba merangkak, menggapai permukaan bumi dan menegakkan jiwaku kembali, meratap, memohon dan menghibaMu. Perkenankan aku mencintaiMu dengan semampuku

Illahi, aku tak sanggup mencintaiMu dengan kesabaran menanggung derita nabi ayyub, yusuf, musa, isa hingga muhammad. karena itu izinkan aku mencintaiMu melalui keluh kesah pengaduan yang hanya kutujukan kepadaMu bukan kepada mahlukMu atas derita jasad dan batinku

Rabbi, aku tak sangup mencintaiMu seperti abu bakar yang menyerahkan hartanya dan hanya meninggalkan Engkau dan Rasulmu untuk keluarganya.
Pun aku tak mampu mencintai layaknya sahabat umar yang menyerahkan separo hartanya di jalanMu . atau ustman dengan kafilah dagang dan perniagaannya.
Izinkan aku mencintaiMu dengan beberapa lembar dan keping yang kuinfakkan di jalanMu.

Illahi, aku belum mampu mencintaiMu dengan khusyuknya shalat salah seorang sahabat hingga tak terasa anak panah musuh menghunjam di kakinya.
Karena itu ya Allah, perkenankan aku mencintaiMu dalam shalat yang coba kudirikan terbata bata, dalam satu-dua rakaat lailku, dalam satu dua sunnah nafilahMu

Yaa rahman, aku tak sanggup mencintaiMu bagai para hafidz hafidzah yang menuntaskan kalamMu dalam satu putaran malam Perkenankan aku tetap mencintaiMu melalui selembar dua lembar tilawah harianku dalam satu dua ayat hafalan qur`anku
.
Yaa rahiim, aku belum sanggup mencintaiMu semisal Sumayyah yang mempersembahkan jiwa demi tegakNya DienMu. Semisal para syuhada yang menjual dirinya dalam jihadnya bagiMu. Maka perkenankan aku mencintaiMu dengan mempersembahkan sedikit bakti dan pengorbanan untuk dakwahMu. Izinkan aku mencintaiMu dengan sedikit pengajaran bagi tumbuhnya generasi baru

Allah, aku belum sanggup mencintaMu di atas segalanya, bagai ibrahim yang rela tinggalkan putra dan istrinya dan patuh mengorbankan permata hatinya.
Izinkan aku mencintaiMu di dalam segalanya. Izinkan aku mencintaiMu dengan mencintai keluargaku, mencintai ikhwah, sahabat-sahabatku, mencintai manusia dan mencintai seluruh mahlukMu

Allah, perkenankan aku mencintaiMu sekuat kemampuanku agar cinta itu mengalun dalam jiwa. Agar cintaMu mengalir di sepanjang nadiku. Membesar, menutupi, menepis cinta selainMu dan mendudukkannya dibawah cinta padaMu Sampai suatu saat kuingin menemuiMu memandang wajahMu dengan seluruh cinta hanya padaMu

Ikhwahfillah,………..cinta adalah kekuatan terbesar untuk mampu melangkah dan berkarya. Cinta pada Allah, rasul, keluarga, pada ikhwah, pada kaum muslimin. Sebesar apa cinta yang kita punya dan ingin punya, hingga sering terasa berat beramal sholih? Padahal syurga hanya bisa di dapat dengan ridla dan cinta-Nya serta amal sholih kita…

Wallahu’alam
About 0 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Assalammu’alaikum Wr… Wb…

Apa kabar calon istriku? Hope u well and do take care…
Allah selalu bersama kita

Ukhtiku…
Masihkah menungguku…?

Hm… menunggu, menanti atau whatever-lah yang sejenis dengan itu kata orang membosankan. Benarkah?!
Menunggu…
Hanya sedikit orang yang menganggapnya sebagai hal yang ‘istimewa’
Dan bagiku, menunggu adalah hal istimewa
Karena banyak manfaat yang bisa dikerjakan dan yang diperoleh dari menunggu
Membaca, menulis, diskusi ringan, atau hal lain yang bermanfaat

Menunggu bisa juga dimanfaatkan untuk mengagungkan-Nya,
melihat fenomena kehidupan di sekitar tempat menunggu,
atau sekadar merenungi kembali hal yang telah terlewati
Eits, bukan berarti melamun sampai angong alias ngayal dengan pikiran kosong
Karena itu justru berbahaya, bisa mengundang makhluk dari ‘dunia lain’ masuk ke jiwa

Banyak hal lain yang bisa kau lakukan saat menunggu
Percayalah bahwa tak selamanya sendiri itu perih
Ngejomblo itu nikmat. ^o^

Bahwa di masa penantian, kita sebenarnya bisa lebih produktif
Mumpung waktu kita masih banyak luang
Belum tersita dengan kehidupan rumah tangga
Jadi waktu kita untuk mencerahkan ummat lebih banyak
Karena permasalahan ummat saat ini pun makin banyak

Karenanya wahai bidadari dunia…
Maklumilah bila sampai saat ini aku belum datang
Bukan ku tak ingin, bukan ku tak mau, bukan ku menunda
Tapi persoalan yang mendera bangsa ini kian banyak dan kian rumit
Begitu banyak anak tak berdosa yang harus menderita karena busung lapar, kurang gizi, lumpuh layuh hingga muntaber
Belum lagi satu per satu kasus korupsi tingkat tinggi yang membuktikan bahwa negeri ini ’sarang tikus’
Ditambah lagi bencana demi bencana yang melanda negeri ini
Meski saat ini hidup untuk diri sendiri pun rasanya masih sulit
Namun seperti seorang ustadz pernah mengatakan bahwa hidup untuk orang lain adalah sebuah kemuliaan Memberi di saat kita sedang sangat kesusahan adalah pemberian terbaik
Bahwa kita belumlah hidup jika kita hanya hidup untuk diri sendiri

Ukhtiku…
Di mana pun engkau sekarang, janganlah gundah, janganlah gelisah
Telah kulihat wajahmu dan aku mengerti,
betapa merindunya dirimu akan hadirnya diriku di dalam hari-harimu
Percayalah padaku aku pun rindu akan hadirmu
Aku akan datang, tapi mungkin tidak sekarang
Karena jalan ini masih panjang
Banyak hal yang menghadang
Hatiku pun melagu dalam nada angan
Seolah sedetik tiada tersisakan
Resah hati tak mampu kuhindarkan
Tentang sekelebat bayang, tentang sepenggal masa depan
Karang asaku tiada ‘kan terkikis dari panjang jalan perjuangan, hanya karena sebuah kegelisahan
Lebih baik mempersiapkan diri sebelum mengambil keputusan
Keputusan besar untuk datang kepadamu

Ukhtiku…
Jangan menangis, jangan bersedih, hapus keraguan di dalam hatimu
Percayalah pada-Nya, Yang Maha Pemberi Cinta,
bahwa ini hanya likuan hidup yang pasti berakhir
Yakinlah…saat itu pasti ‘kan tiba
Tak usah kau risau karena makin memudarnya kecantikanmu
Karena kecantikan hati dan iman yang dicari
Tak usah kau resah karena makin hilangnya aura keindahan luarmu
Karena aura keimananlah yang utama
Itulah auramu yang memancarkan cahaya syurga,
merasuk dan menembus relung jiwa

Wahai perhiasan terindah…
Hidupmu jangan kau pertaruhkan, hanya karena kau lelah menunggu. Apalagi hanya demi sebuah pernikahan. Karena pernikahan tak dibangun dalam sesaat, tapi ia bisa hancur dalam sedetik. Seperti Kota Iraq yang dibangun berpuluh tahun, tapi bisa hancur dalam waktu sekian hari.

Jangan pernah merasa, hidup ini tak adil
Kita tak akan pernah bisa mendapatkan semua yang kita inginkan dalam hidup
Pasrahkan inginmu sedalam qalbu, pada tahajjud malammu
Bariskan harapmu sepenuh rindumu, pada istikharah di shalat malammu
Pulanglah pada-Nya, ke dalam pelukan-Nya
Jika memang kau tak sempat bertemu diriku,
sungguh…itu karena dirimu begitu mulia, begitu suci
Dan kau terpilih menjadi Ainul Mardhiyah di jannah-Nya

Ukhtiku…
Skenario Allah adalah skenario terbaik
Dan itu pula yang telah Ia skenariokan untuk kita
Karena Ia sedang mempersiapkan kita untuk lebih matang,
merenda hari esok seperti yang kita harapkan nantinya
Untuk membangun kembali peradaban ideal seperti cita kita

Ukhtiku…
Ku tahu kau merinduiku, bersabarlah saat indah ‘kan menjelang jua
Saat kita akan disatukan dalam ikatan indah pernikahan
Apa kabarkah kau disana?
Lelahkah kau menungguku berkelana?
Lelahkah menungguku kau disana?
Bisa bertahankah kau disana?
Tetap bertahanlah kau disana…
Aku akan segera datang, sambutlah dengan senyum manismu
Bila waktu itu telah tiba,
kenakanlah mahkota itu,
kenakanlah gaun indah itu…
Masih banyak yang harus kucari, ‘tuk bahagiakan hidup kita nanti…

Ukhtiku…
Malam ini terasa panjang dengan air mata yang mengalir
Hatiku terasa kelu dengan derita yang mendera,
kutahan derita malam ini sambil menghitung bintang
Cinta membuat hati terasa terpotong-potong
Jika di sana ada bintang yang menghilang,
mataku berpendar mencari bintang yang datang
Kalau memang kau pilihkan aku, tunggu sampai aku datang…

Ku awali hariku dengan tasbih, tahmid dan shalawat
Dan mendo’akanmu agar kau selalu sehat, bahagia,
dan mendapat yang terbaik dari-Nya
Aku tak pernah berharap, kau ‘kan merindukan keberadaanku yang menyedihkan ini
Hanya dengan rasa rinduku padamu, kupertahankan hidup
Maka hanya dengan mengikuti jejak-jejak hatimu, ada arti kutelusuri hidup ini
Mungkin kau tak pernah sadar betapa mudahnya kau ‘tuk dikagumi
Akulah orang yang ‘kan selalu mengagumi, mengawasi, menjaga dan mencintaimu

Ukhtiku…
Saat ini ku hanya bisa mengagumimu,
hanya bisa merindukanmu
Dan tetaplah berharap, terus berharap
Berharap aku ‘kan segera datang
Jangan pernah berhenti berharap,
Karena harapan-harapanlah yang membuat kita tetap hidup

Bila kau jadi istriku kelak,
jangan pernah berhenti memilikiku
dan mencintaiku hingga ujung waktu
Tunjukkan padaku kau ‘kan selalu mencintaiku
Hanya engkau yang aku harap
Telah lama kuharap hadirmu di sini
Meski sulit, harus kudapatkan
Jika tidak kudapat di dunia…
‘kan kukejar sang Ainul Mardhiyah yang menanti di surga

Ku akui cintaku tak hanya hinggap di satu tempat,
aku takut mungkin diriku terlalu liar bagimu
Namun sejujurnya, semua itu hanyalah persinggahan egoku,
pelarian perasaanku
dan sikapmu telah meluluhkan jiwaku
Waktu pun terus berlalu dan aku kian mengerti…
Apa yang akan ku hadapi
Dan apa yang harus kucari dalam hidup

Kurangkai sebuah tulisan sederhana ini,
untuk dirimu yang selalu bijaksana
Aku goreskan syair sederhana ini,
untuk dirimu yang selalu mempesona
Memahamiku dan mencintaiku apa adanya
Semoga Allah kekalkan nikmat ini bagiku dan bagimu
Semoga…

Kau terindah di antara bunga yang pernah aku miliki dahulu
Kau teranggun di antara dewi yang pernah aku temui dahulu
Kau berikan tanda penuh arti yang tak bisa aku mengerti
Kau bentangkan jalan penuh duri yang tak bisa aku lewati
Begitu indah kau tercipta bagi Adam
Begitu anggun kau terlahir sebagai Hawa
Kau terindah yang pernah kukagumi meski tak bisa aku miliki
Kau teranggun yang pernah kutemui meski tak bisa aku miliki

Sumber:alfiyandi.wordpress.com
About 0 masukan | Link edit post
Reaksi: 
Nike as kekee
Entah kemana si kaya
Ketika kami merintih
Menahan perut melilit
Yang jarang terisi

Entah kemana sang dermawan
Yang katanya gemar mendermakan kekayaan
Seperti yang sering kami lihat
Di tivi dan koran

Entah kemana perginya penguasa
Ketika MEREKA
Ganas menggusur lahan subur kami

Entah dimana bersembunyinya
Program swasembada pangan
Ketika hasil panen
Ternyata tak tertampung di pasaran!!!

Susah nian
Mencari makan di negeri ini
Mau menyantap daging sapi……
Takut Antrax dan Borax!
Menikmati telur dan daging unggas
Takut Flu Burung!
Makan ikan dan sebangsanya
Takut Mercury!
Mencicipi tahu?!?
Awas Formalin!!!

Pantas saja busung lapar
Dan kekurangan gizi
Menjadi trend di negeri ini
?!?

Alhamdulillah, puisinya selesai..
Puisi ini digarap diatas keinginan yang tak tertahankan
Aku ingin saudara-saudaraku tak mengalami kelaparan..
AKU INGIN..!! AKU INGIN YA RABBI..!!
Tapi apalah dayaku?
Tapi siapakah aku..
Maaf ya Rabbi.. kadang kata2 tak adil sering keluar dari bibirku
Kadang amarah sering membelenggu fikiranku
Tp hamba tak pernah sedikitpun hilang harapan, bahwa Engkau pasti menjaga mereka..
Ini semua bentuk kekecewaanku..
Begitu tidak adilkah dunia fana ini?
Begitu HINANYA aku tinggal didunia ini..
Aku BOSAN dengan semua kepalsuan
Aku BOSAN dengan topeng2 belaka..
Topeng itu hanya bisa MENYENGSARAKAN saudaraku..!

Wahai kawan yang memang beruntung!
Mari kita garap lahan2 yang mulai rusak..
Kita makmurkan kembali dunia kita..
Kita BISA..!! Tanpa para pemimpin yang Zalim..!!
Kawan, Kita Bisa..!

Kuyakin, tak akan ada lagi tangisan karena kelaparan atau rintihan karena kekenyangan..
Begito KONTRAS,,..!!!!!!!
About 0 masukan | Link edit post
Reaksi: