Nike as kekee
Aku akan menceritakan tentang sebuah rasa yang tulus untuk memberi. Dimana tak ada harap imbalan didalamnya, dimana setiap memandangnya terucap asa yang indah, dimana tersirat makna tulus mencintai, dimana gelak tawa tercipta ketika dia bahagia, dimana sedih bergejolak saat kegelisahan melandanya. Dan aku baru tersadar, bahwa seorang Ibu memiliki itu semua untuk buah hatinya.

Disini, bermula. Ruang persalinan. Kegelisahan. Kesakitan. Memori itu terakam dan mencekam. Tapi itu semua tergantikan dengan teriakan dan tangis sang malaikat kecil itu. Semuanya menjadi sirna. Yang tumbuh hanyalah harapan, bahagia, dan tawa. Saat itu aku mulai berjanji untuk membahagiakan malaikat kecil yang telah Allah amanahkan dan menitipkannya kepada kami. Janji tulus, setulus ijab qabul kami berdua dihari pernikahan.

Malaikat kecil yang tidak berdaya saat itu, yang ada hanya tangis dan lelapnya tidur. Tapi aku percaya bahwa nanti, dia akan tumbuh dewasa dan kuat. Menjadi yang selalu kuimpikan.

Setiap hela nafas bunda terucap do’a untuk kebaikanmu. Wajah yang damai selalu berhasil membuat Bunda menitikkan air mata saat memandangmu. Bahagia. Satu kata yang mampu mewakilkan perasaan Bunda. Tumbuhlah nak, tumbuhlah menjadi kuat, bahagia, ta’at kepada Allah, selamat dunia akhirat, terjaga iman akhlaq dan ikhsannya.

Bunda bertumpu pada harapan itu, dan tak mengharap imbal apapun ketika kau nanti menjadi dewasa. Yang Bunda inginkan hanyalah “Ingatlah Bunda”. Bunda selalu mencintaimu.
About edit post
Reaksi: 
0 Responses

Poskan Komentar

Komentarin postingan Nike yuuu..
Sebaik-baiknya orang, yang komentarin blognya nike *sesat.com