Nike as kekee

 Hari ini, 18 November 2011
Maybe, menurut kalian ini hari yang sama seperti kemarin..
Tapi tidak denganku.. Karena tepat 18 tahun yang lalu, aku dilahirkan secara normal dan tidak kekurangan apapun oleh ibuku tercinta. Itu artinya, tanggal ini bersejarah dooong buat Nike.. secara, untuk pertama kalinya menghirup nafas didunia.. Untuk pertama kalinya menatap dunia yang akan sementara aku singgahi setelah alam rahim..

Delapan belas..
Delapan belas..
Delapan belas..
Satu.. dua.. tiga.. empat.. lima.. enam.. tujuh.. halaaaaah, ternyata benar, aku udah gede..
Aku udah bukan bocah lagi..
Dipenghujung teenager..
Excited..
Kaget..
Bangga..
Shock..
Aaaaah lebaaay..
Menurutku lebay itu wajar karena Bagi orang Indonesia, alay dan lebay adalah tranformasi setelah anak-anak menuju kedewasaan.. #hahahapasih, jadi ga nyambung nih si Nike..

Okey.. Okey.. Okey..
To the point..
Aku hanya shock karena perasaan yang sedikit tidak rela kehilangan sweet seventeenku.. Jadi gini deh..
Ih, kalian ngerasain gini ga sih? Was-was tauuuk..
Harusnya aku tahu dan mempersiapkan bahwa masa ini pasti akan datang jika Allah Subhana wa ta’ala menghendaki.. ^_^



Apakah kalian tau apa artinya itu?
Menurutku, bertambahnya umur bukan suatu hal yang terlalu membahagiakan.. Kenapa? Aku punya alas an-alasan tertentu:

Selanjutnya...

  1. Semakin harus banyak evaluasi diri.. Karena kedewasaan harus sejalan dengan bertambahnya “bilangan” umur.
  2. Harus semakin baik
  3. Ga terlalu bergantung sama ortu, ga cengeng dang a manja..
  4. Ga ada lagi berantem-beranteman ma adek.. #hahaha bocah banget berantem gara-gara rebutan boneka, rebutan remote TV, rebutan makanan.. Padahal teu pira (bahasa sunda prancis yang artinya sepele) Cuma makanan 500-5000 rupiah-an. Merogoh kocek pun bias, tapi yaa itu.. Karena kejailanku ga berkurang, jadi suka pengen bikin nangis adek.. Hayooo.. hayooo.. sekarang siapa ya yang bocah? Wkwkwk
  5. Harus ngilangin ke-negative-an thinking ke orang-orang.. Ya, malu dooong kalo ga bias menekan prasangka buruk.. Masa iya harus gini-gini terus.. Kan kata Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam pun “Barangsiapa yang sama dengan hari kemarin, maka dia termasuk orang yang merugi”.. #Ayoo dong Nikeee, harus bias nekan bahkan ngehilangin perasaan itu..
  6. Dan yang paling aku khawatirin, semakin lamanya kita tinggal dibumi, semakin bayaknya pertanggungjawaban yang akan dibawa dihadapan Allah.. begitu juga dengan “DOSA”.. ya.. ya.. ya.. point ini yang paling penting..

Aku begitu sadar bahwa aku hanya menjalankan sisa nafasku dibumi..
Aku hanya mengisi kekosongan hidupku hingga waktuku tiba..
Bilangan umur memang bertambah, tapi itu berbanding terbalik dengan sisa nafas kita dibumi..
Kalo aku ahli matematika, mungkin aku akan merumuskan:
                        Y = X-N
Dimana Y : sisa hidup kita
              X : Jatah waktu kita dibumi
              N : Bilangan jumlah hidup kita
Hmmh, aku ga mau ada berbagai pertanyaan yang timbul dari rumus keren abal-abalku ini. Such as “Nik, kenapa sih ga A, B, atau C”. Dari mulai sekarang, Nike tegaskan, ini hanya rumus yang nike buat.. Kalo kalian mau rubah menjadi berbagai variable, up to you.. :p

Ada banyak bgt impian yang belum nike capai :
  1. Shalat dipuncak gunung yang tinggi
  2. Naek kebo di sawah
  3. Menyelam di pulau seribu
  4. ke bunaken
  5. Lari-larian di tengah rumput ilalang
  6. Bikin rumah pohon..
Finally, I hope can do it.. ^_^
About edit post
Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar

Komentarin postingan Nike yuuu..
Sebaik-baiknya orang, yang komentarin blognya nike *sesat.com